7 Prinsip Diet Bagi Penderita Penyakit Asam Urat

Penyakit asam urat semakin tahum semakin menunjukkan kenaikan yang cukup drastis. Hal ini sangat bekaitan dengan kaadaan orang-orang di jaman ini yang dituntut untuk super sibuk dalam pekerjaan. Tuntutan pekerjaan yang banyak menyita waktu dan harus bergerak cepat, menyebabkan seseorang tidak sempat untuk mengatur pola hidup dan pola makan yang baik.

Pola makan yang serba cepat dan intant, menjadikan seseorang kurang memperhatikan asupan-asupan yang masuk ke dalam tubuhnya. Tidak disadari ternyata makanan yang dikonsumsi merukan sumber timbulnya penyakit termasuk penyakit asam urat.

7 Prinsip Diet Bagi Penderita Penyakit Asam Urat

Penyakit asam urat memang sangat erat kaitannya dengan pola makan seseorang. Pola makan yang tidak seimbang dengan jumlah protein yang sangat tinggi merupakan penyebab penyakit ini.

Meskipun demikian, bukan berarti penderita asam urat tidak boleh mengkonsumsi makanan yang mengandung protein. Asalkan jumlahnya dibatasi, ya tidak masalah. Selain itu, pengaturan diet yang tepat bagi penderita asam urat mampu mengontrol kadar asam dan urat dalam darah.

Berkaitan dengan diet tersebut, berikut ini beberapa prinsip diet yang harus dipatuhi oleh penderita asam urat :

1.   Membatasi asupan purin atau rendah purin.

Pada diet normal, asupan purin biasanya mencapai 600-1.000 mg per hari. Namun, penderita asam urat harus membatasinya menjadi 120-150 mg per hari. Purin merupakan salah satu bagian dari protein. Membatasi asupan purin berarti juga mengurangi konsumsi makanan yang berprotein tinggi. Asupan protein yang dianjurkan bagi penderita asam urat sekitar 50-70 gram bahan mentah per hari atau 0,8-1 gram/kg berat badan/hari.

Diet Yang Baik Bagi Penderita Penyakit Asam Urat

2.   Asupan energi sesuai dengan kebutuhan.

Jumlah asupan energi harus disesuaikan dengan kebutuhan tubuh berdasarkan pada tinggi badan dan berat badan.

3.   Mengonsumsi lebih banyak karbohidrat.

Jenis karbohidrat yang dianjurkan untuk dikonsumsi penderita asam urat adalah karbohidrat kompleks seperti nasi, singkong, roti, dan ubi. Karbohidrat kompleks ini sebaiknya dikonsumsi tidak kurang dari 100 gram per hari, yaitu sekitar 65-75% dari kebutuhan energi total. Sedangkan karbohidrat sederhana jenis fruktosa seperti gula, permen, arum manis, gulali, dan sirup sebaiknya dihindari karena akan meningkatkan kadar asam urat dalam darah.

4.   Mengurangi konsumsi lemak.

Lemak bisa menghambat eksresi asam urat melalui urine. Makanan yang mengandung lemak tinggi seperti jeroan, seafood, makanan yang digoreng, makanan bersantan, margarin, mentega, avokad, dan durian sebaiknya dihindari. Konsumsi lemak sebaiknya hanya 10-15% dari kebutuhan energi total.

Diet Makanan Berlemak Untuk Menghindari Penyakit Asam Urat

5.   Mengonsumsi banyak cairan.

Penderita rematik dan asam urat disarankan untuk mengonsumsi cairan minimum 2,5 liter atau 10 gelas sehari. Cairan ini bisa diperoleh dari air putih, teh, kopi, cairan dari buah-buahan yang mengandung banyak air seperti apel, pir, jeruk, semangkan, melon, blewah, dan belimbing.

6.   Tidak mengonsumsi minuman beralkohol.

Alkohol akan meningkatkan asam laktat plasma. Asam laktat ini bisa menghambat pengeluaran asam urat dari tubuh. Karena itu, orang yang sering mengonsumsi minuman beralkohol memiliki kadar asam urat yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang tidak mengonsumsinya.

7.   Mengonsumsi cukup vitamin dan mineral.

Konsumsi vitamin dan mineral yang cukup, sesuai dengan kebutuhan tubuh akan dapat mempertahankan kondisi kesehatan yang baik.